BaliAnime
Selamat Datang!
Silahkan login untuk main bersama kami Sapa teman
Who is online?
In total there is 1 user online :: 0 Registered, 0 Hidden and 1 Guest

None

Most users ever online was 22 on Tue May 22, 2012 3:50 pm
Latest topics
» BA VS BOOTLEGGER
by LIRINA Mon Oct 31, 2016 5:48 pm

» mana gambar kalian?!
by Kaori Suruga Mon Sep 21, 2015 3:16 pm

» Fanfic (a new day ) -________- #judul yg gak nyambung
by LIRINA Tue Sep 16, 2014 3:45 pm

» Beck (2010) (J-Movie) (2010)
by Kaori Suruga Wed Apr 23, 2014 5:27 pm

» *Blood Lad*
by Kaori Suruga Wed Apr 23, 2014 5:20 pm

» Poker Online, Poker Facebook, Judi Online, Nagapoker
by batikseo Tue Apr 22, 2014 5:45 pm

» Poker Online, Poker Facebook, Judi Online, Nagapoker
by batikseo Tue Apr 22, 2014 5:45 pm

» Agen Bola, Bandar Bola Online, Situs Taruhan Bola, 7meter
by batikseo Wed Apr 16, 2014 5:31 pm

» Agen Bola, Bandar Bola Online, Situs Taruhan Bola, 7meter
by batikseo Wed Apr 16, 2014 5:30 pm

Statistics
We have 101 registered users
The newest registered user is harleraya

Our users have posted a total of 8552 messages in 280 subjects

Kota Hantu: Pulau Hashima

View previous topic View next topic Go down

Kota Hantu: Pulau Hashima

Post by Hanabi on Wed May 09, 2012 4:56 pm

Hashima Island



Spoiler:

Pulau Hashima (端島; berarti "Pulau Perbatasan"), umumnya disebut Gunkanjima (軍艦島; berarti "Pulau Kapal Perang") adalah salah satu dari 505 pulau tak berpenghuni di Prefektur Nagasaki, sekitar 15 kilometer dari kota Nagasaki. Pulau ini berpenghuni antara tahun 1887 hingga 1974 sebagai fasilitas penambangan batu bara.

Pada tahun 1890 perusahaan Mitsubishi membeli pulau tersebut dan memulai proyek untuk mendapatkan batu bara dari dasar laut di sekitar pulau tersebut. Pada tahun 1916 mereka membangun beton besar yang pertama di pulau tersebut, sebuah blok apartemen dibangun untuk para pekerja dan juga berfungsi untuk melindungi mereka dari angin topan.

Pada tahun 1959, populasi penduduk pulau tersebut membengkak, kepadatan penduduk waktu itu mencapai 835 orang per hektar untuk keseluruhan pulau (1.391 per hektar untuk daerah pusat pemukiman), sebuah populasi penduduk terpadat yang pernah terjadi di seluruh dunia.

Ketika minyak bumi menggantikan batubara tahun 1960, tambang batu bara mulai ditutup, tidak terkecuali di Gunkan Jima, di tahun 1974 Mitsubishi secara resmi mengumumkan penutupan tambang tersebut, dan akhirnya mengosongkan pulau tersebut.

Pada tahun 2003 pulau ini diambil sebagai setting film Battle Royale II: Requiem dan mengilhami sebuah permainan populer killer7.


Gunkanjima in 1974

ini gambar Hashima a.k.a Gunkanjima wkt thn 1974. Pd thn tsbt Pulau ini masih berpenghuni....



*wkt berpenghuni ttp aja sereemmm....*

source : wikipedia
photos : saiga yuji




*lain cerita*

Hashima: The Ghost Island

Dilihat dari kejauhan, Pulau Hashima mungkin salah bagi mitra Jepang dari Alcatraz naik dari laut seperti lempengan compang-camping dari beton, atau mungkin sebuah resor perjudian dengan hotel-hotel sepi. Beberapa pengamat kasual akan pernah menduga bahwa, hanya 40 tahun yang lalu, pulau kecil ini merupakan situs komunitas yang berkembang dengan kepadatan penduduk tertinggi di bumi.

Salah satu dari 505 pulau tak berpenghuni di Prefektur Nagasaki, Hashima terletak di Laut Cina Timur sekitar 15 kilometer dari Nagasaki, para telanjang tebing mencolok sangat kontras dengan puncak hijau pulau-pulau terdekat. Sebuah melihat lebih dekat mengungkap kelompok berpenghuni bangunan tinggi menekan berhadapan dengan laut buatan manusia dinding, kuil yang rusak di bagian atas tebing batu yang curam, dan tidak ada satu pohon yang terlihat.

Petunjuk kepada misteri pulau itu terletak dalam tambang batubara. Dicapai menurun panjang terowongan, batubara tempat tidur di bawah dasar laut di dekat Hashima disgorged sejumlah besar batu bara bermutu tinggi selama hampir satu abad. Namun pada tahun 1974 penduduk meninggalkan pulau untuk angin dan garam semprot, hanya meninggalkan barang-barang yang tidak diperlukan dan beberapa kucing liar yang tidak bisa ditangkap.

Spoiler:

Kronologi Energi

Sejarah Pulau Hashima membaca seperti kronologi perubahan dalam kebijakan energi Jepang dari Zaman Meiji hingga zaman modern. Selama berabad-abad orang-orang yang tinggal di Takashima, sebuah pulau besar di dekat Hashima, dikatakan telah dikumpulkan terkena batubara dari tempat tidur dan menggunakannya sebagai bahan bakar rumah tangga. Mereka menyebutnya goheita setelah laki-laki dengan nama yang sama yang, menurut legenda setempat, tersandung pada batu bara yang mudah terbakar properti dengan sengaja menyalakan api unggun di batu hitam.

Ketika jaringan transportasi membaik pada abad 18 dan 19, rakyat Takashima mulai menjual batubara ke luar negeri, terutama untuk para pembuat garam di pantai Laut Pedalaman Seto. Salah satu dari Jepang yang paling penting pada waktu industri, pembuatan garam, secara tradisional mengandalkan pada kaya resin-kayu pinus sebagai bahan bakar untuk mendidihkan air laut, tapi itu menderita dari yang sedang berlangsung pengurasan hutan pinus. Coal dianggap alternatif yang ideal untuk kayu pinus.

Pada waktu itu, Takashima Pulau merupakan bagian dari domain feodal Fukahori dikelola oleh Keluarga, sebuah cabang dari Klan Nabeshima hari dari sekarang Prefektur Saga. Melihat keuntungan yang didapat dari batubara perdagangan, Keluarga Fukahori merebut hak pengelolaan, menugaskan peran pulau subkontraktor dan tenaga kerja, dan mendirikan batu bara keuntungan sebagai salah satu pilar ekonomi lokal.

Sistem ini masih tetap di tempatnya ketika Jepang membuka pintunya kepada dunia pada akhir tahun 1850-an dan Nagasaki diperoleh penting baru sebagai pelabuhan paling dekat ke China dan asing yang singgah kapal komersial dan kapal-kapal angkatan laut. Ini juga masa ketika Britania Raya, Amerika, dan negara-negara Barat lainnya menggantikan berlayar-kecurangan mereka teh gunting dan kapal perang dengan kapal-kapal uap yang digerakkan. Permintaan yang dihasilkan batubara diminta Naomasa Nabeshima, penguasa dari Nabeshima Clan, untuk memperluas kapasitas produksi tambang di Takashima.

Nabeshima berpaling kepada pedagang Skotlandia Thomas B. Glover (1838-1911) untuk bantuan. Sampai saat itu, metode pertambangan batu bara di Takashima telah primitif: penambang hanya retak terbuka jauh di permukaan dengan memilih dan kemudian pindah ke situs lain ketika batubara berlari keluar atau lubang-lubang menjadi terlalu dalam untuk menggali secara aman. Tapi Glover peralatan pertambangan modern yang diimpor dari Britania Raya dan menyewa insinyur pertambangan mengebor poros vertikal-tambang di pulau itu. Pada bulan April 1869, yang pengeboran batu bara menghantam tempat tidur sekitar 45 meter di bawah tanah, dan Jepang modern pertama mulai produksi tambang batu bara.

Sukses luar biasa dari tambang batu bara Takashima mengisi pundi-pundi Nagasaki dengan mata uang asing dan memicu terburu-buru untuk mengembangkan pertambangan di pulau-pulau di dekatnya-termasuk sampai-lalu tidak berguna tumpukan batu yang disebut Hashima.

Hashima Coal Mine is Born

Sementara hak eksklusif dengan asumsi bekerja Takashima tambang, yang Nabeshima memungkinkan Clan Keluarga Fukahori tekan pembuluh darah batubara melesat melintasi pulau-pulau terdekat lainnya. Setelah beberapa usaha yang gagal, akhirnya keluarga memasang poros Hashima tambang pada tahun 1887, yang menghuni itu untuk pertama kalinya. Tiga tahun kemudian, meskipun, itu menjual pulau kepada Mitsubishi Corporation untuk ¥ 100.000. Yang kini terkenal di dunia perusahaan telah berkembang pesat setelah didirikan sebagai perusahaan perkapalan pada tahun 1873, dan telah membeli Takashima Tambang Batubara tahun 1881.

Tahun-tahun berikutnya menyaksikan kenaikan yang luar biasa di Jepang kapasitas industri dan militer, didorong oleh kemenangan baik dalam Perang Sino-Jepang (1894-1895) dan Perang Rusia-Jepang (1904-1905). Pada Hashima, Mitsubishi meluncurkan sebuah proyek untuk memanfaatkan sumber daya batubara di bawah dasar laut, berhasil tenggelam yang 199 meter sepanjang poros vertikal pada tahun 1895 dan masih poros lain pada 1898. Perusahaan juga memanfaatkan terak dari tambang untuk melaksanakan serangkaian reclamations tanah, sehingga menciptakan ruang datar untuk fasilitas industri dan asrama. Selesai sekitar 1907, tinggi dinding laut pulau memberikan penampilan naik sebuah kapal perang gelombang. Kemiripan itu begitu luar biasa bahwa seorang wartawan surat kabar lokal menyebutnya Gunkanjima (Battleship Island), sebuah nama panggilan yang segera diganti nama resmi dalam bahasa sehari-hari.

Hashima memproduksi sekitar 150.000 ton batubara setiap tahun dan penduduknya sudah membubung tinggi untuk lebih dari 3.000 ketika, pada 1916, Mitsubishi membangun sebuah blok apartemen beton di pulau untuk mengatasi kekurangan ruang dan perumahan untuk mencegah kerusakan topan. Ini adalah pertama di Jepang bangunan beton ukuran yang signifikan. Pertama di Amerika skala besar struktur beton yang Ingalls Office Building, di Cincinnati-telah dibangun hanya 14 tahun sebelumnya.

Persegi, struktur enam lantai dibangun di sekitar halaman dalam yang kumuh di tepi selatan pulau, bangunan sempit tapi pribadi yang disediakan penginapan bagi para penambang dan keluarga mereka. Setiap apartemen terdiri hanya dari satu, enam-tikar tatami-kamar (9,9 meter persegi) dengan jendela, pintu, dan ruang-lebih kecil seperti sel biarawan dari sebuah apartemen, tetapi masih merupakan perbaikan besar tempat tinggal sebelumnya. Mandi, memasak, dan fasilitas toilet komunal.

Gedung ini diikuti dua tahun kemudian oleh sebuah kompleks apartemen yang lebih besar pada batu yang miring di tengah pulau. Kemudian bangunan tertinggi di Jepang, E-berbentuk blok apartemen memiliki sembilan cerita pada sisi laut dan tiga di sisi batu.

Satu cerita multi-blok apartemen diikuti lain sampai pulau kecil penuh dengan lebih dari 30 bangunan beton. Bahkan selama periode 11-tahun sebelum dan selama Perang Dunia II, ketika tidak ada satu bangunan beton naik di tempat lain di Jepang, pembangunan apartemen terus Hashima sebagai bagian dari upaya nasional untuk memenuhi kebutuhan perang yang sangat besar batubara.

Sebagai hasil dari upaya-upaya ini, Hashima tahunan produksi batubara mencapai puncak dari 410.000 ton pada tahun 1941. Tapi itu suatu prestasi yang dituntut korban berat dalam penderitaan manusia. Sementara kaum muda Jepang ke medan perang menghilang dari Cina, Asia Tenggara, dan Pasifik, pemerintah Jepang secara paksa merekrut sejumlah besar Korea dan Cina untuk mengisi tempat kosong dalam pabrik-pabrik dan tambang, dan banyak dari orang-orang ini tewas sebagai akibat dari kondisi keras dan diet yang kelaparan.

Hashima tak terkecuali. Pada saat bom atom mengguncang jendela di apartemen Hashima blok dan Jepang menyerah kepada pasukan Sekutu pada bulan Agustus 1945, sekitar 1.300 buruh telah meninggal di pulau, beberapa di bawah tanah kecelakaan, yang lainnya dari penyakit yang berkaitan dengan kelelahan dan kekurangan gizi. Masih orang lain telah memilih lebih cepat, lebih mengerikan kematian dengan melompat ke laut-dinding dan sia-sia untuk mencoba berenang ke daratan.

Suh Jung-woo, salah satu buruh Korea cukup beruntung untuk selamat dari siksaan, ingat 1983 Hashima dalam wawancara:

Saya adalah salah satu dari dua anak laki-laki dipaksa ke dalam truk di desa saya dan dibawa ke kantor pemerintah, di mana beberapa ribu warga Korea lainnya berkisar dari usia sekitar empat belas untuk twenty telah berkumpul. Setelah malam di penginapan, kami dibawa dengan truk ke sebuah kota terdekat, lalu dengan kereta api ke pelabuhan di Pusan dan kapal dari Pusan ke Shimonoseki. Sekitar 300 anggota kelompok, termasuk saya sendiri, yang kemudian dibawa dengan kereta api ke Nagasaki, di mana kami tiba keesokan harinya. Semua dari kami dikirim ke Hashima.

Aku punya kerabat di Jepang, tidak hanya orang tua saya di Nagoya, tetapi juga anggota keluarga yang tinggal di Sasebo. Saya berpikir bahwa di mana pun saya dikirim di Jepang aku akan mampu melarikan diri dan mencari perlindungan dengan mereka. Tapi begitu aku melihat Hashima aku kehilangan semua harapan.

Pulau itu dikelilingi oleh dinding beton yang tinggi, dan ada samudra, apa-apa selain laut, semua di sekeliling. Itu penuh sesak dengan bangunan beton setinggi sembilan cerita .... Kita Korea yang bersarang di bangunan di tepi pulau. Tujuh atau delapan dari kami disatukan dalam sebuah ruangan kecil, sehingga setiap orang tidak lebih dari beberapa meter dari ruang.

Bangunan terbuat dari beton dan semen di luar, tetapi bagian dalamnya kotor dan berantakan .... Kami diberi seragam seperti beras memakai tas dan dipaksa untuk mulai bekerja pada pagi hari setelah kedatangan. Kami terus-menerus mengawasi dan diperintah oleh penjaga Jepang, beberapa di antaranya mengenakan pedang.

Tambang itu jauh di bawah laut, para pekerja mencapai dengan lift turun poros sempit panjang. Batu bara dilakukan dari ruang bawah tanah yang luas, tetapi tempat-tempat penggalian itu begitu kecil sehingga kami harus berjongkok untuk bekerja. Itu menyiksa, melelahkan tenaga kerja. Gas dikumpulkan dalam terowongan, dan langit-langit dan dinding batu mengancam akan runtuh setiap saat. Aku yakin bahwa aku tidak akan pernah meninggalkan pulau hidup.

Empat atau lima pekerja bahkan meninggal setiap bulan dalam kecelakaan. Konsep-konsep modern keselamatan itu tidak ada. Mayat-mayat mereka dikremasi di Nakanoshima, pulau kecil di samping Hashima.

Akhir Perang Dunia II membawa perubahan radikal Pulau Hashima dan tujuan baru yang penting untuk produknya. Daripada bahan bakar untuk kapal perang dan meriam baja untuk kerang, batu bara dari Hashima memalsukan alat untuk Jepang pemulihan dari lubang kehinaan dan kekalahan. Namun, ironisnya, itu konflik lain-Perang Korea (1950-1953)-yang melontarkan tambang batubara, dan hampir setiap industri Jepang lain, menjadi masa keemasan kemakmuran dan pertumbuhan.

Penduduk Hashima mencapai puncak 5.259 pada tahun 1959. Orang-orang benar-benar macet ke setiap sudut dan sudut blok apartemen. Lereng berbatu memegang sebagian besar bangunan ini terdiri dari sekitar 60 persen dari total luas pulau sebesar 6,3 hektar (15,6 hektar), sedangkan properti datar reklamasi laut digunakan terutama untuk fasilitas industri dan sisanya terdiri atas 40 persen. Pada 835 orang per hektar untuk keseluruhan pulau, atau luar biasa 1.391 per hektar untuk daerah pemukiman, maka dikatakan kepadatan penduduk tertinggi yang pernah dicatat di dunia. Bahkan Warabi, bedtown Tokyo dan kota terpadat di Jepang yang modern, takik hanya 141 orang per hektar.

Hashima berisi semua fasilitas dan layanan yang diperlukan untuk kelangsungan hidup masyarakat menggembung ini. Menyikut untuk ruang dalam bayangan adalah sebuah blok apartemen SD, SMP, taman bermain, gimnasium, pinball ruang tamu, bioskop, bar, restoran, 25 toko ritel yang berbeda, rumah sakit, penata rambut, kuil Budha, kuil Shinto, dan bahkan bordil. Kendaraan bermotor yang tidak ada. Sebagai salah satu mantan penambang katakan, orang bisa berjalan di antara dua titik di pulau dalam waktu kurang dari yang dibutuhkan untuk menyelesaikan rokok. Payung juga tidak perlu: sebuah labirin koridor dan tangga tersambung semua blok apartemen dan menjabat sebagai sistem jalan raya pulau.

Kesetaraan mungkin telah memerintah di koridor, tetapi alokasi apartemen mencerminkan hierarki yang kaku kelas sosial. Menikah penambang dan karyawan perusahaan subkontrak diinternir di kamar lama-apartemen; menikah Mitsubishi pekerja dan keluarga mereka telah apartemen dengan dua, enam kamar tikar namun berbagi toilet, dapur dan kamar mandi; kantor tinggi personil dan guru menikmati kemewahan dari apartemen dua kamar tidur dengan dapur dan menyiram toilet. Manajer Mitsubishi Tambang Batubara Hashima Sementara itu, tinggal di satu-satunya swasta, kayu dibangun tempat tinggal di pulau-simbolis sebuah rumah yang terletak di puncak batu asli Hashima.

Memang, Mitsubishi dimiliki pulau dan segala sesuatu di atasnya, menjalankan jenis budiman kediktatoran yang menjamin keamanan pekerjaan dan membagi-bagikan perumahan gratis, listrik dan air tetapi menuntut agar warga bergiliran dalam pembersihan dan pemeliharaan fasilitas umum. Dengan demikian rakyat Hashima bergerombol, semua di bawah sayap "Perusahaan" dan semua membungkuk pada tujuan yang sama.

Tapi batubara tidak dapat dimakan. Masyarakat tergantung sepenuhnya pada dunia luar untuk makanan, pakaian dan bahan pokok lainnya. Bahkan air tawar harus dibawa ke pulau sampai pipa sepanjang dasar laut terhubung ke daratan waduk pada tahun 1957. Setiap badai yang mencegah perjalanan kapal selama lebih dari satu hari dieja ketakutan dan penghematan untuk Hashima.

Fitur yang paling menonjol dari pulau itu yang sama sekali tidak ada tanah dan vegetasi asli. Hashima, setelah semua, tak lebih dari pinggiran terak batubara berjejalan di sekitar keliling batu telanjang. Sebuah film ditembak sana oleh Shochiku Co Ltd pada tahun 1949 ini tepat Naki berjudul Midori Shima (The Greenless Island).

Awal dari sebuah kampanye tanam pada tahun 1963 adalah tanda penduduk pertama rasa susah payah waktu luang. Menggunakan tanah dari daratan mereka membuat taman di atas atap rumah dan menikmati kesenangan yang belum pernah terjadi sebelumnya di rumah-tumbuh sayuran dan bunga. Pada sekitar waktu yang sama bahwa listrik penanak nasi, kulkas dan televisi menjadi peralatan standar di pulau kediaman.

Tapi optimisme itu tidak berlangsung lama. Hashima keberuntungan dimulai pada slide yang menurun pada akhir 1960-an ketika ekonomi Jepang melambung dan minyak tanah menggantikan batubara sebagai pilar kebijakan energi nasional. Tambang batubara di seluruh negeri mulai dekat. Mitsubishi memangkas tenaga kerja di Hashima langkah demi langkah, melatih kembali pekerja dan mengirim mereka ke cabang lain dari booming industri yang luas dan jaringan. Coup de Grace datang pada tanggal 15 Januari 1974, ketika perusahaan mengadakan upacara di pulau gimnasium dan secara resmi mengumumkan penutupan tambang.

Eksodus berikutnya berjalan dengan kecepatan mengagumkan. Penduduk terakhir melangkah ke kapal untuk Nagasaki pada tanggal 20 April 1974, memegang payung hingga hujan ringan dan melirik kembali menyedihkan menuju blok apartemen yang kosong.

Hasil Akhir Pembangunan

Sekarang sepi dan dilupakan, Hashima penjaga pintu masuk ke Nagasaki Harbor seperti yang aneh, mati mercusuar, sedikit lebih menarik perhatian daripada kunjungan camar lelah dan tatapan aneh orang-orang di kapal yang lewat. Tetapi simbolisme sulit untuk diabaikan. Yang erat masyarakat Hashima adalah versi miniatur dari masyarakat Jepang dan duduk di sebuah daratan itu, kecuali kekurangan air dan kehijauan, menirukan seluruh nusantara. Pulau sedih sekarang negara adalah pelajaran untuk kontemporer Jepang tentang apa yang terjadi pada negara yang kehabisan sumber daya sendiri dan tergantung hanya pada perdagangan luar negeri. Mengambil catatan, pemerintah Jepang telah menggunakan Hashima foto-foto di satu halaman penuh surat kabar nasional iklan menyerukan untuk konservasi energi.

Selama 84 tahun kariernya di bawah Mitsubishi, pulau menghasilkan beberapa 16,5 juta ton batu bara. Para penambang menggali dalam-dalam ke dasar laut, para pembangun dimanfaatkan dengan hati-hati setiap berharga meter persegi milik pulau, dan pulau membuat upaya berani untuk menjalani kehidupan yang nyaman dan bermartabat. Tapi hanya sedikit, jika ada, dari orang-orang ini termasuk penutupan tambang dalam rencana mereka.

Dalam pengertian, pulau mati yang hidup Hashima memberikan peringatan tentang pentingnya pandangan jauh ke depan. Ini menawarkan pemandangan hasil akhir dari "pembangunan," nasib masyarakat dipisahkan dari Ibu Pertiwi dan terlibat dalam cara hidup terputus dari suplai makanan. Singkatnya, Hashima adalah apa dunia akan seperti ketika kita selesai urban dan pemanfaatan itu: hantu planet berputar melalui ruang-diam, telanjang, dan tidak berguna.

Catatan: Saat ini sebuah film dokumenter tentang Pulau Hashima produksi di bawah untuk televisi Swedia. Direktur adalah Carl Michael von Hausswolff dan Thomas Nordanstad.

translate : google
artikel asli : CABINET





Gunkanjima: The Japanese Island Time Forgot

Battleship Island, Jepang

Gambar: Alex Hoban

Pulau Hashima, sekitar satu jam berlayar atau 5 km barat Nagasaki, memunculkan gambar tidak satu pun dari biasanya berhubungan dengan pulau-pulau. Alih-alih olahraga pantai putih dan pohon-pohon palem, pameran Hashima hutan lebat yang ditinggalkan tingkat tinggi, sehingga terlihat seperti kapal besar akan perang - maka nama julukannya, "Battleship Island" atau "Gunkanjima" dalam bahasa Jepang.

Setelah Jepang hub laut dalam kegiatan pertambangan batubara, yang kurang dari satu kilometer persegi dari 5.300 pulau dikemas untuk 13.000 orang di masa kejayaannya, tergantung pada sumber orang percaya, menjadikannya salah satu di Jepang tempat paling padat penduduknya. Mitsubishi Motors memiliki fasilitas pertambangan dan dioperasikan itu selama hampir 90 tahun 1887-1974. Setelah itu, pertambangan batubara di seluruh dunia mengalami penurunan dan banyak ranjau terpaksa menutup untuk selamanya, di antaranya Pulau Hashima.

Pulau Hashima today: puing-puing dan kerusakan ...
Spoiler:
Puing-puing dan pembusukan di pulau kapal perang

Gambar: Alex Hoban

Pernah mengunjungi sebuah burung dara? Sempit kondisi kehidupan di "Gunkanjima":
Kondisi hidup yang sempit di Pulau Hashima

Gambar: Alex Hoban

Pekerja tambang, dengan pekerjaan mereka pergi dan tidak ada alasan lain untuk tinggal, dikemas keluarga mereka dan hanya barang-barang mereka yang paling penting dan melewatkan sesak kota tanpa ragu-ragu. Tetap seperti mainan anak-anak, poster, perlengkapan sekolah dan barang-barang pribadi menjadi saksi Eksodus massa bahkan hari ini.

Waktu di belakang: buku-buku komik Jepang dari 70-an:
Remants kehidupan di Pulau Hashima

Gambar: Syouzourasen

Segera setelah meninggalkan penduduk terakhir, pemerintah Jepang menyatakan pulau di luar batas karena mereka ingin menyembunyikan sulit hidup dan kondisi kerja yang penghuni di pulau itu telah bertahan selama hampir satu abad. Menginjakkan kaki di Pulau Hashima dinyatakan ilegal, dengan hukuman bagi siapa saja terjebak 30 hari di penjara dan langsung deportasi. Pulau itu segera dikuburkan dan kiri untuk dilupakan, secara harfiah, seluruh tempat membusuk pergi. Seluruh fasad memisahkan diri dari bangunan, atap ambruk, dan apa pun logam berkarat di udara laut asin, meninggalkan meja, TV dan mesin ketik cepat hancur.

Ruang kosong, diambil alih oleh karpet lumut:
Ruang tamu di Pulau Hashima

Gambar: Furibond

Dan sekarang, setelah 35 tahun, pemerintah Jepang telah memutuskan untuk membuka Pulau Hashima untuk umum lagi. Mengapa, orang bertanya-tanya, sekarang bahwa segala sesuatu telah pretty much membusuk dan pulau lebih merupakan kota hantu daripada sebelumnya - dan sangat tidak aman juga? Pendidikan mungkin menjadi alasan utama. Apa lagi tiket wisata Pulau Hashima menjadi setengah harga untuk anak-anak sekolah dasar? Orang dapat membayangkan mata terbelalak 8-year-olds membuat jalan mereka melalui puing-puing sementara guru mereka membuat mereka takut dengan cerita tentang bagaimana anak-anak yang tidak cukup mempelajari berakhir di pulau ...

Pulau Hashima's ditinggalkan sekolah:
Pulau Hashima sekolah

Gambar: Syouzourasen

Lebih mungkin, pihak berwenang runtuh setelah tekanan internasional yang dipasang untuk melestarikan pulau sebagai monumen sejarah Jepang yang juga menjadi contoh kehidupan di Era Taisho (1911-1925) dan Showa Era (1925-1989). Recent mangas video game dan juga menampilkan pulau, membuktikan bahwa "Pulau Hantu" belum dilupakan.

Jelas, bagi mantan penduduk, mengunjungi Pulau Hashima memiliki nilai sentimental, karena ini adalah di mana mereka tinggal, bekerja, disosialisasikan dan anak-anak mereka lahir dan pergi ke sekolah. Bahkan, tur baru-baru ini diselenggarakan selama 70 mantan penduduk tetapi cuaca buruk dicegah mendarat di pulau itu. Mungkin lebih baik seperti itu.

Baca tangan pertama tentang ilegal yang berani kunjungan ke Pulau Battleship Wakil Magazine.

translate : google
artikel asli : Environmental Graffiti


Other sources can be accessed at :
JAPAN - MY TRIP TO BATTLESHIP ISLAND
Ruins


Last edited by Hanabi on Wed May 09, 2012 5:34 pm; edited 5 times in total

_________________
...a new day has come...
avatar
Hanabi
Customer Service

Jumlah posting : 200
Reputation : 0
Join date : 2012-04-28
Age : 29
Lokasi : Silent Hill

http://www.redhanabi.com/

Back to top Go down

Re: Kota Hantu: Pulau Hashima

Post by Aditya555 on Wed May 09, 2012 4:58 pm

Info yang bagus... andaikan ada anime yang mau mengambil latar belakang pulau ini.
minum teh

_________________
Life Short is Most Brigthly than Living Eternality in a Gray Life.

avatar
Aditya555
PALADIN

Jumlah posting : 1120
Reputation : 4
Join date : 2012-05-03
Age : 24
Lokasi : Bali

Back to top Go down

Re: Kota Hantu: Pulau Hashima

Post by LIRINA on Wed May 09, 2012 5:25 pm

tapi kalau f box office banya yang ngambil tema pulau hantu. sayangnya jepang tak membuat film begitu

_________________

I'll send you to hell BOOTLEGER!
avatar
LIRINA
Manager

Jumlah posting : 438
Reputation : 0
Join date : 2012-05-01

Back to top Go down

Re: Kota Hantu: Pulau Hashima

Post by Hanabi on Wed May 09, 2012 5:35 pm

ada sesuatu kali,,
makanya jepang ga bkin pelemnya Gue gitu loch

_________________
...a new day has come...
avatar
Hanabi
Customer Service

Jumlah posting : 200
Reputation : 0
Join date : 2012-04-28
Age : 29
Lokasi : Silent Hill

http://www.redhanabi.com/

Back to top Go down

Re: Kota Hantu: Pulau Hashima

Post by Aditya555 on Tue May 15, 2012 10:48 am

karena jepang menghargai dan menghormati Roh halus atau Youkai.
benar - benar negara yang apik dan epic
minum teh

_________________
Life Short is Most Brigthly than Living Eternality in a Gray Life.

avatar
Aditya555
PALADIN

Jumlah posting : 1120
Reputation : 4
Join date : 2012-05-03
Age : 24
Lokasi : Bali

Back to top Go down

Re: Kota Hantu: Pulau Hashima

Post by furiez on Wed May 16, 2012 6:39 am

kayaknya dulu ada filmnya deh pake setting disini

baca di id.wikipedia.org

Pada tahun 2003 pulau ini diambil sebagai setting film Battle Royale II: Requiem dan mengilhami sebuah permainan populer killer7. Pulau ini juga dipakai sebagai latar tempat dalam permainan video Forbidden Siren 2 dengan perubahan nama dan desain tempat.

_________________
JANGANPERTANYAKANTULISANSAYA...SPASI..KEYBOARD.SAYA..RUSAK:silau: 
avatar
furiez
PALADIN

Jumlah posting : 3297
Reputation : 11
Join date : 2012-04-29
Lokasi : HEAVEN???

Back to top Go down

Re: Kota Hantu: Pulau Hashima

Post by Aditya555 on Wed May 16, 2012 1:53 pm

kayaknya dulu ada filmnya deh pake setting disini

baca di id.wikipedia.org

Pada tahun 2003 pulau ini diambil sebagai setting film Battle Royale II: Requiem dan mengilhami sebuah permainan populer killer7. Pulau ini juga dipakai sebagai latar tempat dalam permainan video Forbidden Siren 2 dengan perubahan nama dan desain tempat.

wah, infonya ada... <<< baru tahu giat belajar WTF...???!!!

_________________
Life Short is Most Brigthly than Living Eternality in a Gray Life.

avatar
Aditya555
PALADIN

Jumlah posting : 1120
Reputation : 4
Join date : 2012-05-03
Age : 24
Lokasi : Bali

Back to top Go down

Re: Kota Hantu: Pulau Hashima

Post by Hanabi on Wed May 16, 2012 2:45 pm

top kan? T.O.P.B.G.T
ada yg pnya pelemnya?
avatar
Hanabi
Customer Service

Jumlah posting : 200
Reputation : 0
Join date : 2012-04-28
Age : 29
Lokasi : Silent Hill

http://www.redhanabi.com/

Back to top Go down

Re: Kota Hantu: Pulau Hashima

Post by Aditya555 on Wed May 16, 2012 4:33 pm

lebih dari top ini
minum teh

_________________
Life Short is Most Brigthly than Living Eternality in a Gray Life.

avatar
Aditya555
PALADIN

Jumlah posting : 1120
Reputation : 4
Join date : 2012-05-03
Age : 24
Lokasi : Bali

Back to top Go down

Re: Kota Hantu: Pulau Hashima

Post by LIRINA on Thu May 17, 2012 5:37 am

etep nga nemu filenya. kebiasaan jepang sama ama bali yah...

kita kan juga paling sensitif ama makhluk halus

_________________

I'll send you to hell BOOTLEGER!
avatar
LIRINA
Manager

Jumlah posting : 438
Reputation : 0
Join date : 2012-05-01

Back to top Go down

Re: Kota Hantu: Pulau Hashima

Post by furiez on Thu May 17, 2012 6:04 am

penampakannya di film kayak gini

KLIK HERE

_________________
JANGANPERTANYAKANTULISANSAYA...SPASI..KEYBOARD.SAYA..RUSAK:silau: 
avatar
furiez
PALADIN

Jumlah posting : 3297
Reputation : 11
Join date : 2012-04-29
Lokasi : HEAVEN???

Back to top Go down

Re: Kota Hantu: Pulau Hashima

Post by Aditya555 on Thu May 17, 2012 10:54 am

sensifitas hantu ada di Sema dan Setra...
minum teh

_________________
Life Short is Most Brigthly than Living Eternality in a Gray Life.

avatar
Aditya555
PALADIN

Jumlah posting : 1120
Reputation : 4
Join date : 2012-05-03
Age : 24
Lokasi : Bali

Back to top Go down

Re: Kota Hantu: Pulau Hashima

Post by furiez on Fri May 18, 2012 5:14 pm

sapa tahu ada di kota ini juga.. alna sudah ditinggal lama kan?? di kota pasti jg ada kuburan kayaknya

_________________
JANGANPERTANYAKANTULISANSAYA...SPASI..KEYBOARD.SAYA..RUSAK:silau: 
avatar
furiez
PALADIN

Jumlah posting : 3297
Reputation : 11
Join date : 2012-04-29
Lokasi : HEAVEN???

Back to top Go down

Re: Kota Hantu: Pulau Hashima

Post by Sponsored content


Sponsored content


Back to top Go down

View previous topic View next topic Back to top

- Similar topics

 
Permissions in this forum:
You cannot reply to topics in this forum